regentrenaldo
VisitingCardBlogger

Saya Segera Kembali

Mohon maaf Blog Regent Renaldo sedang dalam perawatan. Untuk program penjualan sederhana dengan Microsoft Excel silakan kunjungi: www.NotaRG.com > The Blog of Property: MandiriSemesta.com

Rambut 'Poni Lempar' Ancam Kesehatan Mata

Artikel tanggal : 16/05/2012

PUNYA rambut berpotongan poni lempar (polem) sekilas terlihat menggemaskan. Namun sejumlah ahli optometri alias dokter mata mengungkapkan bahwa polem yang menutupi sebelah mata bisa memicu sindrom mata malas serta cedera leher.

Dokter mata asal Australia, Dr Andrew Hogan mengungkapkan, belahan rambut yang dibiarkan menutupi mata dan separuh wajah adalah ancaman serius bagi kesehatan mata.

"Jika poni dibiarkan menutup sebelah mata sepanjang waktu, mata jadi tidak terbiasa melihat banyak detail. Kalau terjadi sejak usia muda, maka mata tersebut bisa mengalami amblyotic (mata malas)," kata Dr Hogan seperti dikutip dari Daily Telegraph.

Sindrom mata malas umumnya dipicu oleh pertumbuhan saraf mata yang tidak sempurna, sehingga koordinasi gerak dan penangkapan bayangan pada mata kanan dan kiri tidak seimbang. Selain itu, risiko lain yang dihadapi para pemilik polem adalah cedera leher mengingat model poni seperti ini sering dikibas-kibaskan kalau mulai terasa gatal di wajah. Saat mengibaskan atau melempar poni tersebut, leher mengalami beban berlebih dan bisa mengalami cedera.

Namun tidak semua ahli sependapat bahwa poni lempar menyimpan risiko sebesar itu bagi kesehatan. Meski dasarnya cukup masuk akal, kekhawatiran bahwa model rambut seperti itu sangat berbahaya dan harus dilarang adalah kekhawatiran yang terlalu berlebihan.

"Risiko mata malas baru ada jika seseorang memakai model rambut seperti itu sejak sangat kecil dan salah satu matanya terhalang selama 24 jam/hari dan 7 hari/minggu," kata Dr Leonard Press, seorang dokter mata dari American Optometric Association.

Namun Dr Press membenarkan bahwa mata yang selalu terhalang pandangannya memang berisiko mengalami sindrom mata malas. Sindrom ini paling rentan dialami pada usia di bawah 7 tahun, namun relatif jarang ada yang baru mengalaminya di usia dewasa.

Soal risiko cedera leher, Dr Press tidak memberikan komentar. Namun selama gerakan lehernya tidak terlalu menghentak, risiko cedera tampaknya relatif kecil apalagi hingga kini belum ada data resmi yang menunjukkan jumlah kasus patah tulang leher saat melempar poni.

sumber : http://www.metrotvnews.com/read/news/2012/05/16/91363/Rambut-Poni-Lempar-Ancam-Kesehatan-Mata/11
Program Penjualan Sederhana  :
> Download Program Penjualan Sederhana

Tidak ada komentar: