regentrenaldo
VisitingCardBlogger

Saya Segera Kembali

Mohon maaf Blog Regent Renaldo sedang dalam perawatan. Untuk program penjualan sederhana dengan Microsoft Excel silakan kunjungi: www.NotaRG.com > The Blog of Property: MandiriSemesta.com

6 Kiat Mencegah Trauma Bersalin

Artikel tanggal : 12/04/2012

Tak ada ibu yang mau mengalami trauma bersalin. Karena itu, mumpung proses persalinan masih beberapa bulan ke depan, ada baiknya ibu hamil (bumil) mengantisipasi agar trauma melahirkan dapat diminimalisasi. Pada akhirnya, diharapkan bumil dapat melahirkan dengan lancar, aman, dan nyaman.

Simak sejumlah kiat meminimalisasi trauma bersalin ini, yang disarankan dr Arie Adrianus Polim, SpOG dari RS Royal Trauma Jakarta dan Reza Gunawan, praktisi penyembuhan holistik Jakarta.

1. Cari informasi tentang proses persalinan. Rasa takut, cemas, khawatir dan tegang akan menghadapi masa persalinan memang wajar. Apalagi untuk bumil yang baru pertama kali melahirkan. Yang perlu diketahui, rendah dan tinggi rasa sakit itu sebenarnya relatif tergantung pada kesiapan ibu. Untuk itu, jauh sebelum hari melahirkan, banyak-banyaklah mencari informasi tentang proses persalinan dan bagaimana menghadapinya agar tetap merasa nyaman, aman, dan berlangsung lancar.

2. Kontrol rutin. Lakukan pemeriksaan antenatal care secara teratur. Ini dilakukan untuk memperkecil kemungkinan terjadinya keadaan darurat saat persalinan. Periksakan kehamilan minimal satu bulan sekali.

3. Antisipasi kemungkinan kendala. Ketahui apakah kehamilan Anda termasuk berisiko tinggi (hamil bayi kembar, bayi besar, ada tekanan darah tinggi, pernah operasi sesar, hamil di atas usia 35 tahun atau di bawah 20 tahun, ada riwayat pendarahan, riwayat sulit mengeluarkan ari-ari, keguguran berulang). Bila memiliki riwayat seperti ini sebaiknya memilih persalinan di rumah sakit, sehingga bila ada sesuatu yang tak diinginkan akan lebih cepat ditangani karena peralatannya memadai.

4. Bangun kebugaran. Senam hamil, teknik pernafasan, yoga bisa diikuti bumil untuk membangun kebugaran dan memudahkan proses persalinan kelak.

5. Dukungan suami atau orang terdekat. Di sisi lain, mungkin bumil merasa kurang percaya diri saat hendak melahirkan karena kurangnya dukungan dari orang-orang terdekat, terutama suami. Misalnya, tidak didampingi saat proses melahirkan berlangsung. Tanpa ada dukungan, rasa cemas, takut nyeri, khawatir berlebihan akan selalu datang.

Sebaliknya, bila didukung penuh bahkan sejak awal kehamilan, bumil akan mantap menjalani hari demi hari kehamilan dan siap menghadapi proses persalinan. Bahkan kalaupun ada kendala bumil makin mantap menjalani hari demi hari kehamilan dan siap menghadapi proses persalinan. Bahkan kalaupun ada kendala yang dialami ibu tetap percaya diri, tenang, dan yakin akan berhasil menghadapi persalinan yang sulit dan lama.

6. Yakin bahwa kehamilan bukanlah suatu beban. Percayalah, kehamilan bukan sebuah beban, tapi suatu proses alamiah dan menyenangkan. Adanya kendala dan hambatan adalah wajar. Selama ibu dapat tetap berpikir positif, yakin dan percaya diri bahwa bisa melahirkan dengan lancar, niscaya semuanya akan berlangsung sesuai harapan.


sumber : http://female.kompas.com/read/2012/04/12/09195350/6.Kiat.Mencegah.Trauma.Bersalin
Program Penjualan Sederhana  :
> Download Program Penjualan Sederhana

Tidak ada komentar: