regentrenaldo
VisitingCardBlogger

Saya Segera Kembali

Mohon maaf Blog Regent Renaldo sedang dalam perawatan. Untuk program penjualan sederhana dengan Microsoft Excel silakan kunjungi: www.NotaRG.com > The Blog of Property: MandiriSemesta.com

Emas Berpotensi Mengukir Rekor Baru

Berita tanggal : 31/01/2012

JAKARTA - Fluktuasi harga emas belakangan ini tak terduga. Bayangkan, selama sepekan penuh di minggu lalu, harga kontrak emas di bursa COMEX melompat  68,9 dolar AS menjadi  1.735,40 dolar AS per ons troi (28/1/2012). Bila dibandingkan dari posisi terakhir harga kontrak emas tahun lalu di  1.569,4 dolar AS, harga emas dalam sebulan menanjak sekitar 10 dolar AS.
Namun, kemarin, harga emas terkoreksi 0,67 dolar AS, mengerem reli kencang selama empat hari berturut-turut. Harga emas bertahan di atas  1.700 dolar AS, tepatnya di  1.723,8 dolar AS per ons troi. Kondisi ini membuat investor harus merenungkan kembali status komoditas ini sebagai aset safe haven.
Kepala Analis Askap Futures Suluh Adil Wicaksono mengatakan, koreksi harga ini wajar karena investor melakukan aksi profit taking. Secara fundamental, harga emas tersengat penguatan dollar AS terhadap euro menjelang pertemuan pemimpin Uni Eropa di Brussel.
Lantaran harga emas dipatok dalam dollar AS, penguatan dollar AS akan menggerus harga emas. Dan, kemarin, indeks dollar menguat 0,51 persen menjadi 79,33 dari hari sebelumnya.
Jika tidak ada kabar negatif yang mengejutkan dari Eropa, koreksi emas tak akan terlalu pekan ini. Suluh memprediksi, level bawah emas atau support di level  1.715 dolar AS.
Dengan lambannya penguatan indeks dollar, ia optimistis tren harga emas masih naik. "Pekan ini, semoga bisa tembus  1.758 dolar AS," ujar dia. Ini sejalan dengan survei mingguan yang diadakan situs investasi emas www.kitco.com yang menyatakan 76 dolar AS analis menyatakan pekan ini tren emas masih menguat.
Beberapa faktor pendukung penguatan emas adalah ekspektasi pasar bahwa the Fed akan menambah stimulus dan mencetak uang (quantitaive easing 3). "Kalau terjadi dan bank sentral negara lain juga melancarkan stimulus, harga emas bisa melampaui rekor tahun lalu," kata Ibrahim, Analis Senior Harvest International Futures, kemarin.
Ia melihat, sinyal Quantitative Easing 3 mulai terlihat. Dengan begitu, investor yang tahun lalu telanjur membeli emas di harga 1.900 dolar AS bisa balik modal.
Tapi hati-hati, pergerakan harga emas pun sangat tergantung kondisi Eropa. Ini tergantung apakah Uni Eropa mampu menyelesaikan masalah utang, mulai dari Yunani hingga Portugal. "Jika memburuk, dollar AS akan kembali menguat dan emas anjlok," kata Nizam Hilmy, Analis Soe Gee Futures.
Dalam jangka pendek, kata dia, harga emas bisa mencapai level psikologis baru jika sudah menyentuh harga  1.750 dolar AS. Namun, kalau koreksi berlanjut, emas bisa tersungkur ke  1.690 dolar AS per ons troi. "Minggu ini dan minggu depan rawan koreksi karena kenaikan sudah tajam," tuturnya .
Bagi para investor kontrak emas, Ibrahim menyarankan agar menanti harga bergerak mendekati  1.700 dolar AS bahkan ke bawahnya untuk membeli. Saran ini berlaku juga bagi investor emas fisik ditambah dengan mencermati level kurs rupiah terhadap dollar AS. Ketika rupiah menguat terhadap dollar AS itulah waktu yang baik untuk masuk. Kemarin, harga emas batangan 1 gram di Logam Mulia Rp 555.000 per gram.

sumber : http://www.tribunnews.com/2012/01/31/emas-berpotensi-mengukir-rekor-baru
Sponsor :
> Download Program Penjualan Sederhana
Belanja Hemat : 
- Obral Buku Murah
- LED AOC new Only 650rb 
- Belanja Hemat Asesoris Komputer & Elektronik

Tidak ada komentar: