regentrenaldo
VisitingCardBlogger

Saya Segera Kembali

Mohon maaf Blog Regent Renaldo sedang dalam perawatan. Untuk program penjualan sederhana dengan Microsoft Excel silakan kunjungi: www.NotaRG.com > The Blog of Property: MandiriSemesta.com

Tanda-tanda Awal Dapur Anda Sehat

Berita tanggal : 10/10/2011
Apalagi, dengan penggunaan gas sebagai sumber energi untuk memasak yang rentan terhadap kebakaran, sirkulasi menjadi satu hal penting untuk dipertimbangkan.

Salah satu ciri dapur sehat adalah adanya sirkulasi. Ini bahkan menjadi syarat awal dari dapur yang dikategorikan sehat menurut Dina Hartadi, selaku Wakil Ketua Himpunan Desainer Interior Indonesia (HDII) Jakarta.

"Dapur sehat, (kriteria) pertama, pastikan harus ada sirkulasi udara luar masuk ke dalam," ungkap Dina kepada KOMPAS.com, di Jakarta, Jumat (8/10/2011) lalu.
"Karena apa? Baik bau, asap, ataupun gas itu berbahaya jika hanya berkutat di dalam ruangan. Atau, berdampak buruk bagi kesehatan dan keamanan pemilik rumah. Jadi, harus punya akses ke luar (rumah)," ucap Dina.
Oleh sebab itu, penempatan dapur baik di depan dan belakang rumah, harus dekat dengan akses ke luar rumah. Dapur tidak bisa berada di ruang tertutup. Apalagi, dengan penggunaan gas sebagai sumber energi untuk memasak yang rentan terhadap kebakaran, menjadi satu hal yang penting untuk dipertimbangkan. Dengan letaknya dekat dengan luar rumah, lanjut Dina, maka menjadi tambahan tersendiri bagi pemilik rumah ketika sedang memasak.
"Selain itu, kalau kita (punya) view keluar lebih bagus. Jadi, selain sirkulasi udara, kalau dia punya jendela keluar lebih bagus. Jadi, orang yang bekerja di dapur bisa tahu pergerakan (hari apakah) sudah siang atau belum," jelasnya.
Nah, selain kedua kriteria tersebut, kebersihan dapur juga tak bisa luput dari perhatian pemilik rumah. Salah satu yang perlu diperhatikan adalah bahan bagian atas meja untuk meracik masakan itu. Dina berpendapat, lebih aman dan nyaman, jika menggunakan bahan dari marmer atau batu alam yang pori-porinya kecil.
"Atau, sekarang trennya solid surface atau artificial marmer," ungkap Dina.
Pokoknya, jangan pilih atau gunakan kayu karena lapisannya berpori. Selanjutnya, warna dinding dapur pun harus terang. Ini harus dilakukan supaya bagian yang kotor di dapur pun terlihat jelas.
"Malah jangan pilih yang gelap, apalagi kalau dapur basah. Kalau dapur kering masih oke. Tapi kalau dapur basah harus terang, ini supaya (bagian) yang kotor bisa terlihat," kata dia.
Pada dapur, pemilik rumah juga perlu memerhatikan ergonomis untuk kesehatan. Maksudnya, jangan sampai orang yang bekerja di dapur banyak terlalu "bongkok" untuk mengambil peralatan memasak, ataupun sampai menjangkau terlalu tinggi. Terhadap hal ini, Dina menyampaikan, sebenarnya sudah banyak peralatan dapur yang bisa memerhatikan ergonomis pemakainya.
"Kalau terlalu bungkuk, dia capek kan. Untuk ngangkat berat. Kalau piring-piring itu semua ditaruh pada bagian bawah, biar ngangkatnya gampang," sebutnya.

Baik bau, asap, ataupun gas itu berbahaya jika hanya berkutat di dalam ruangan. Atau, berdampak buruk bagi kesehatan dan keamanan pemilik rumah.
-- Dina Hartadi


sumber :  http://properti.kompas.com/index.php/read/2011/10/10/08444245/Tandatanda.Awal.Dapur.Anda.Sehat
Sponsor :
> Download Program Penjualan Sederhana

Tidak ada komentar: